Jumat, Agustus 07, 2009

Lipatan Lemak di Perut Datang Dari Stres

Lipatan lemak di perut menjadi masalah semua orang karena bikin tidak percaya diri. Tahukah Anda, tumpukan lemak di perut terutama pada wanita ternyata dipicu dari stres sosial.

Selama ini orang berpikir lemak di perut berasal dari konsumsi makanan dengan lemak dan kolesterol tinggi, namun studi baru-baru ini menyebutkan bahwa stres di lingkungan sosial bisa mengundang lemak turun ke bagian perut.

"Kebanyakan lemak yang berlebih pada tubuh manusia berada di bagian perut. Lemak di perut berbeda dengan lemak di bagian lainnya. Selain kurang olahraga dan pola makan yang berlebih, lemak di perut muncul karena faktor stres sosial," ujar Carol A. Shively, seorang profesor patologi dari Wake Forest University School of Medicine, seperi dikutip dari Health, Jumat (7/8/2009).

Sebuah studi pernah dilakukan oleh Carol dan rekannya untuk mengetahui pengaruh lingkungan sosial terhadap lemak di perut dan juga perkembangan jantung pada beberapa monyet berjenis kelamin wanita.

Dalam penelitian tersebut, si monyet diberi makan ala barat yang banyak mengandung lemak dan kolesterol, kemudian ditempatkan dalam suatu grup dan secara alami membentuk lingkungan sosialnya sendiri, dimana ada monyet yang dominan dan ada monyet yang kurang dominan.

Setelah terbentuk lingkungan sosial dalam grup tersebut, para peneliti melihat bahwa monyet-monyet yang kurang dominan atau yang sering tersisih dalam pergaulannya berubah menjadi lebih gemuk terutama pada bagian perutnya. Sementara monyet-monyet yang dominan dan agresif tidak terlihat perubahan yang berarti pada bagian perutnya.

Dari situlah peneliti mengambil kesimpulan bahwa gangguan sosial yang terjadi di lingkungan sekitar menyebabkan hormon stres dikeluarkan lebih banyak yang akhirnya membuat lemak di bagian perut terakumulasi.

Monyet yang dominan dan agresif diibaratkan sebagai atasan yang sering memberikan tugas berlimpah pada anak buahnya atau mereka yang mendominasi pergaulan dengan sekitarnya. Sementara itu monyet yang kurang dominan bertindak sebagai anak buah yang merasa stres dengan setumpukan pekerjaan atau juga mereka yang tersisih dari pergaulan sekitarnya.

"Lemak di bagian perut ini akan membentuk plak di pembuluh darah yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung," ujar Carol.

Studi yang dipublikasikan dalam Journal Obesity ini hanya ingin mengingatkan dan menunjukkan bahwa pola hidup sosial dan pergaulan yang sehat sangat diperlukan untuk mengurangi stres, yang dapat memicu lipatan lemak di perut dan juga penyakit jantung. Mengonsumsi makanan yang sehat dan olahraga teratur bisa mencegah itu semua. (Nurul Ulfah)

Belum Ada Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Arsip Blog

@ All Right reserved 2008. Edited By JuraganTAHU Design by usuario ^